Coro merupakan bahasa jawa dari kecoak, omong coro bermakna omongan ngelantur tapi dapat dinyatakan jujur. Maka ketenangan serupa apa lagi yang dicari di dunia yang fana ini selain kejujuran. Tulisan berikut merupakan contoh dari omong coro.

Pencarian

Translate

About Me

My photo
Hi, saya pungkas nurrohman yang mencoba dewasa dengan jalan-jalan

Monday, 7 November 2016

Akhirnya Nyepang Juga



Waaaaaaaa..... Akhirnya hari itu saya bisa juga ngeliat race Moto GP di Sirkuit Sepang. Hari ini tepat pada hari ultah saya yang ke 23 akhirnya setelah berjuang keras dan juga doa yang saya gelontorin tiap abis sholat akhirnya saya bisa juga mantengin nih race. Race yang biasanya saya liat bersekat layar kaca, kali ini saya berkesempatan mantengin langsung. Saya memiliki tiket di tribun F, tribun yang lumayan jauh dari pintu masuk sirkuit ini saya pilih karna harganya paling ekonomis di kantong.

Oke langsung aja ya saya ceritain pagi ini di guest house saya yang berada di daerah salak tinggi saya sempatkan ngopi dulu dan masak mie instant yang semalam saya beli di toko bapak india. Oh iya saya kebetulan mendapat guest house yang menyediakan kopi sachet dan teh yang unlimited sekaligus ada pemanas airnya juga. Gak Cuma itu di guest house ini juga ada microwave jadi saya sempetin beli mie instant buat ngirit pengeluaran. Setelah semua persiapan beres sayapun mulai keluar guest house dan berjalan ke bus stop terdekat. Setelah sekitar 15 menit saya nungguin bus yang gak kunjung dateng saya berinisiatif buat jalan kaki ke arah sirkuit dengan bermodalkan google map.

Singkat cerita setelah keluar masuk ladang sawit dan sempat di kejar anjing sampailah saya di jalan beraspal yang menurut saya daerah tersebut masih downtown. Kiri kanannya masih ada ladang luas yang dihiasi rumput liar. Tapi di jalan ini lumayan banyak mobil berlalu lalang, dan secara sepontan jari jempol saya mengacung untuk mencari tebengan ke arah sirkuit. Setelah lima menit mengacungkan jempol dan berjalan akhirnya ada mobil sedan yang mau berhenti. Alhamdulilahnya lagi di dalem tuh pada makek kaos ducati dan mereka juga mau meluncur ke arah sirkuit. Langsung aja saya masuk dan ikut nimbrung di gerombolan yang berisi dua pasangan muda mudi ini.

30 menit perjalanan sayapun masuk di area parkir sirkuit sepang. Hanya kata “WOW” dan rasa syukur saja rasanya yang dapat terungkap pada waktu itu. Layaknya ada jambore motor nasional di area parkir sudah dipenuhi dengan motor yang seabrek. Mulai dari motor bebek, scooter sampek motor gede memenuhi halaman parkir di sana. Saya pun melihat-lihat sambil jalan menuju ke main gate yang menjadi jujugan beribu orang yang menuju kesana.

Dan akhirnya saya pun dapat masuk ke gerbang utama. Disini sangat heboh dengan berbagai merk sparepart motor, helm dan pabrikan lain yang menjadi sponsor para rider moto 3, moto 2 ataupun moto GP. Gak hanya yang berbau dengan produk motor produk yang berbau oleh-oleh pun juga menghiasi pameran di sini. Seperti produk untuk fans nya Rossi, Vinales dan Marques. Tapi memang tak bisa di pungkiri yang paling rame di both-nya Rossi sih. Disini para promotor-nya ada yang makek bahasa melayu dan juga ada yang teriak-teriak makek bahasa inggris. Gak hanya promotor-nya SPG-nya pun juga ada yang melayu dan juga ada yang impor dari luar malaysia. Sangat seru rasanya untuk berkutat dan melihat-lihat both di sekitar area ini.

Setelah melewati both yang bisa bikin kantong tipis saya pun mencari gate untuk masuk tribun yang sudah saya pesan. Dan setelah saya cari dan tanya ke mas-masnya eh ternyata tribun saya gak disini, tribun saya berada di samping tribun bukit yang kira-kira jaraknya 2 KM dari tempat itu. Tapi tenang untuk menuju tribune gate-nya katanya mas-masnya ada shuttle bus yang siap mengangkut calon penonton gratis. Dan saya pun berlari ke arah terminal shuttle bus, setelah menunggu 5 menit akhirnya muncul juga shuttle bus yang berlogo rapid KL tersebut.

Di dalam bus saya pun mulai tanya-tanya nih bis yang turun di tribune F siapa. Banyak rupanya yang turun di tribun F. Sepuluh menit kemudian bus pun berhenti di depan tribun F. Karna jam tangan saya sudah menunjukkan pukul 12 sayapun berlari untuk menuju ke tribun. Biar gak ketinggalan race dan juga bisa memilih tempat duduk yang nyaman. Singkat kata saya sudah mendapat tempat duduk tapi race moto 3 masih belum di mulai tapi sudah lumayan lah karna saya mendapat tempat duduk yang nyaman. Sambil menunggu saya sempatkan cekrak cekrek di tribun untuk dokumentasi blog.

Ada hal yang unik di tribun ini, sebagian besar tribun di isi orang-orang berkaos 46 yang berarti pendukung Rossi, gak cuma itu ditribun ini juga ada pendukung Marquez dan Crutchlow yang dari inggris. Jadi ya lumayan tegang pas waktu race di mulai ada yang teriak huuuuu ada yang teriak waaaaa pokoknya seru abis lah pas di dalem tribun. Oh iya selain adanya perbedaan tersebut masih ada hal unik lagi yaitu harga makanan. Disini harga makanannya naik turun seperti halnya penjual di stadion bola di indonesia. Disini para penjual pada banting harga pas race bubar, kayak minuman nih ya, pas race belum mulai dia masih jual harga RM 8.Pas race moto gp main dia udah jual RM 5 pas bubaran dia jual RM 1 dapet 2 gelas. Bahkan kmaren saya dapet nasi gratisan dari momen seperti ini. yah mungkin dia takut basi kali ya? Dari pada mubadzir mending di gratisin aja.


Oke sekian cerita panjang saya pas di sirkuit sepang. Saya bakalan posting lagi cerita lain soalnya saya di malaysia lumayan lama dan banyak destinasi yang bisa di review. Oke see u....


Galeri foto:












0 comments:

Post a Comment