Coro merupakan bahasa jawa dari kecoak, omong coro bermakna omongan ngelantur tapi dapat dinyatakan jujur. Maka ketenangan serupa apa lagi yang dicari di dunia yang fana ini selain kejujuran. Tulisan berikut merupakan contoh dari omong coro.

Pencarian

Translate

About Me

My photo
Hi, saya pungkas nurrohman yang mencoba dewasa dengan jalan-jalan

Monday, 1 May 2017

Wisata Sejarah di Tanggal Merah (1)





Nggak kerasa tiba-tiba udah ganti bulan aja. Setelah bulan april diisi dengan jalan-jalan ala wartawan kawakan yang saya ceritakan di artikel yang rilis sebelum artikel ini lahir. Kali ini saya pingin banget nyeritain di bulan mei ini perjalan saya dalam mencari bahan artikel buat web sebelah. Titik keren saya udah mulai muncul nih, jadi teringat waktu SMP. (emang pernah SMP?) iya dah di revisi dulu. Jadi teringat waktu MTs waktu masih seneng-senengnya mandi disungai belakang Pondok Ketapang. Saya pernah lho punya cita-cita jadi wartawan yang bisa jalan-jalan terus membuahkan hasil liputan yang kece badai dan juga uang pastinya. Jaman segitu masih belum ada acara My Trip My Adventure cuman ada Jejak Petualang. Tiap jam 3 sebelum mandi trus ngaji saya sempetin tuh nonton mbak Riyani Jangkaru jalan-jalan ke pelosok negeri. Hal ini yang menjadikan motivasi tersendiri buat saya. Tiap jalan-jalan saya milih jalan yang agak offroad gitu, konyol point-nya jalan offroad saya libas dengan sepeda pancal mini bermerk Polygon. Kalo bahasa jawanya “gak mathuk” alias salah menggunakan alat. Tapi disisi lain saya mempunyai motovasi lain buat jalan-jalan gak hanya jalan-jalan tapi juga ada observasi sederhana buat ngelahirin laporan perjalanan yang berbentuk produk.


Udah ah cerita masa dulunya ini nih paragraf intinya. Jadi kemaren tuh saya ngajak Om Prasetyo buat jalan-jalan ke museum Mpu Tantular trus ke Museum Musik dan di akhiri dengan jalan-jalan ke basar kampung sejarah. Itu rencananya tapi realitanya, kami berdua jalan (eh ini jalan layaknya dua jagoan kayak Film MIB gitu lho ya. BUKAN NGE-DATE) tapi museum yang saya kunjungi ternyata tutup. Museum ini tutup karena lagi renovasi, informasi ini saya dapat dari mas-mas penjaga museum yang lagi nyapu-nyapu di area pelataran museum. Dengan berat hati kitapun geser ke museum Musik. Maka seperti biasa lah kami nyari tempat teduh dan gugling tempat museum ini. karena sepengetahuan saya nih museum tempatnya di area perumahan griya santa. Niat awalnya abis dari museum Mpu Tantular langsung geser dikit ke Museum Musik. Pas googling hasilnya museum musik indonesia ini letaknya sangat nylentang dari estimasi awal. Kata google museum musik ini ada di jl. Nusa Kambangan kasin. Seakan tak mau menyesali ke bodohan saya dan Om Prasetyo langsung menuju Kasin. Lagi-lagi kita menjadikan google sebagai acuan meluncur ke museum musik. Setelah menembus teriknya sinar matahari di siang hari yang lumayan clekit-clekit di kulit kamipun sampai di museum musik.

Ternyata eh ternyata museum ini berdiri di atas gedung kesenian Gajayana. Seakan takut kehabisan waktu kamipun langsung meluncur ke dalam gedung kesenian ini. teknik clingak clinguk buat mencari tempat loket pun kami lakukan, tujuan akhirnya dapet loket atau main gate lain yang sekiranya dapat di foto. Baru ketemu ternyata di lantai dua gedung kesenian ini, kirain ada rapat atau gimana karena suara riuh di atas gedung seakan menggema ke seantero gedung. Tiba-tiba ada suara silahkan mas kalau mau masuk ini lagi ada tamu dari jakarta. Okey tanpa basa basi kami mulai nyepik nih mbak-mbak manis penjaga museum. Dengan memperkenalkan kami dari media yang ingin nyari bahan tulisan buat di muat di web kami. Sukur banget mbak-mbak manis bergaun merah ini tau media kita dan merupakan follower instagram kita. Langsung deh dengan kesempatan seperti itu saya nyerocos buat menggali bahan yang ada di museum ini. padahal ada band legendaris yang saya lewatin pas ngobrol sama mbak-mbak manis ini tapi mata saya tak menggubrisnya. Entah ini saya terhipnotis manisnya mbak-mbak penjaga ini atau terhipnotis cover album vinyl yang lumayan gede.

cerita selanjutnya

0 comments:

Post a Comment